Astagfirullah, Pengasas Pondok Pesantren Waria Al-Fatah Mahu Buktikan Kalau Islam Menerima Golongan Pondan. Kata Dia Hasil Pel4cur4n Diterima Asal……

loading...

loading...
Ada-ada sahaja kelakuan manusia yang satu ini, bagaimana pula dia bisa membuktikan sesuatu yang jelas-jelas dilarang oleh agama. Didalam kitab Al-Quran sudah sangat jelas mengatakan bahwa Allah sangat membenci seorang pria yang berdandan seperti wanita dan sebaliknya.

Jom kita simak saja bagaimana cerita selengkapnya



Pondok Pesantren Waria Al-Fatah, satu-satunya madrasah pengajian agama yang dikhaskan untuk golongan pondan atau dipanggil sebagai waria (gabungan wanita dan pria) di Indonesia.

Menurut pengasasnya Shinta Ratri, “Islam menerima golongan transgender kerana Islam merupakan rahmat untuk seluruh alam.”

Tambah mak nyah berusia 55 tahun ini lagi, apa pun pekerjaan dan pendapatan termasuk hasil pel4cur4n dan s*ks sumbang semuanya diterima Tuhan asalkan ia dilakukan dengan sikap yang jujur.

Menurut laporan BBC Indonesia, penubuhan madrasah tersebut telah mencetuskan kemarahan penduduk negara itu.

Walau bagaimanapaun ia langsung tidak melemahkan semangat Shinta Ratri untuk terus memperjuangkan dan memartabatkan kedudukan golongan mak nyah dalam agama.

“Kami mahu buktikan Islam menerima golongan transgender, dan Islam merupakan rahmat untuk seluruh alam,” tambahnya.

Sebelum ini juga Shinta pernah bergelar seorang isteri dan pernah berkahwin dengan dua orang lelaki.



“Kami memahami Islam sebagai rahmatan lil ‘alamin – Islam yang menjadi rahmat seluruh alam. Ketika agama digunakan menyakiti dan menyeksa orang, itu sudah di luar koridor rahmat seluruh alam.”

Kebanyakan penuntut di madrasah tersebut terlibat dalam aktiviti pel4cur4n untuk menampung hidup.

Shinta Ratri juga mendakwa yang perjuangannya itu mendapat sokongan dari pemimpin-pemimpin agama setempat.

“Kami perlu mendidik masyarakat mengenai kaum mak nyah, dan kami harus memberi tekanan kepada kerajaan agar mereka memperakui bahawa kami juga mempunyai hak yang sama,” jelasnya.

Bagaimana pendapat kalian mengenai kisah diatas..? silahkan beri pendapat masing-masing.

loading...

Loading...