Isteriku Sakit, Abg Ipar “Melarang” Kakakku Memberi Pinjaman Wang. 10 Tahun Kemudian, Mereka Datang Merayu

loading...

loading...

Beringaz.com - Aku tidak lulus SPM dan memilih untuk bekerja. Setelah perjuangan selama 30 tahun, membuatku berfikir dan menitiskan air mata. Aku ingat 10 tahun pertama aku datang ke sini, aku orang yang mudah gelisah dan tidak tenang. Orang lain kerja mencari wang, membina rumah dan berkahwin.

Kerana pendapatan yang tidak bagus, membuat saya berfikir setiap hari jalan untuk mendapatkan wang yang lebih banyak.

Suatu ketika, temanku mengajakku untuk berniaga buah-buahan, ia berkata kalau ada jalan dan boleh membawa perubahan. Aku pun merasa melihat ada kesempatan, isteri saya juga sangat menyokong. Kami akhirnya mengambil semua tabungan untuk cuba membuka perniagaan.

Tapi ternyata, temanku adalah penipu, dimana semua wang untuk berniaga ia turun. Ia mengatakan ia memerlukan wang, dan meminta maaf kepadaku. Walaupun mulutku tidak berkata apa-apa, tapi di dalam hati aku sangat marah.

Hal buruk ini membuat isteri saya jatuh sakit, dan aku tidak mempunyai sesen wang.

Aku menelefon kakakku untuk meminjam wang. Ketika itu kedua orang tuaku sudah tiada, sehingga hanya ada kakakku yang selalu memperhatikan.

Setelah ia mendengar apa yang terjadi, ia akhirnya bersedia meminjamkanku wang. Tapi, abg iparku mendengar aku ingin meminjam wang, ia tidak bersetuju dengan keputusan kakakku.

Abg iparku menelefon dan mengatakan kewangan kakakku juga tidak bagus, masih mau menyekolahlahkan anak saudaraku yang ramai.

Aku berkata: “Kami sudah tidak ada sape2 bang. Hanya ada akak shj. Bagilah pinjam sikit wang”

Tapi ia tetap berkata tidak ada wang, dan terus menutup telefon.

Akhirnya, aku meminta bantuan kepada semua orang yang kukenal dan mengumpulkan wangnya.

Dengan adanya masalah ini, membuat saya berjanji akan bekerja keras dan memberikan isteri saya kehidupan yang bagus. Aku kembali menjual buah-buahan, dan kadang-kadang aku dikejar-kejar hutang. Hal ini membuatku sedih dan tidak boleh berkata apa-apa.

Setelah 10 tahun berjalan, aku mempunyai syarikat kecil. Isteri saya juga sudah boleh dengan senang kembali ke rumah.

Setelah sampai di rumah, abg ipar melihatku ada perkembangan, dan mengajak saya makan bersama, tapi aku menolaknya.

Akhirnya, abg ipar membawa anaknya yang paling tua mengajak saya makan bersama. Aku mengatakan tidak perlu nak mengajarku, ada yang mahu dikatakan, katakan saja.

Abg ipar tersenyum dan menyuruh saya membawa anaknya yang paling besar itu untuk bekerja bersamaku.

Aku tertawa dan berkata: “Mengenai hal ini, sila suruh kakakku datang kepadaku.”

Setelah bertahun-tahun, aku tidak mengetahui kabar tentangnya, kerana ia tidak pernah menelefon. Tapi akhirnya, ia datang, dan mengajak saya makan di rumahnya, kami berbincang-bincang dan minum-minum bersama.

Ia berkata: “Adikku, aku sungguh minta maaf.”

Aku berkata: “Kak, tidak perlu minta maaf, tapi akui saja aku ini adikmu. Mengenai anak sedaraku, kamu tidak perlu bimbang. Walaupun kamu tidak datang, aku juga akan membantu.”

Kakakku terharu dan menitiskan air matanya. Abg iparku di samping tersenyum palsu, yang membuatku ingin menamparnya.

Pada akhirnya, aku membantu anak sedaraku dan mengenalkannya kepada syarikat rakan. Aku berharap ia tidak seperti abg iparku yang tidak tahu terima kasih.

Sumber: Kisah Benar

loading...

Loading...