Baru Menjawat Jawatan Pengarah, Wanita Ini Menghina Seorang Tua Tukang Sapu. Tetapi Dia Dikejutkan Apabila…



Beringaz.com - Dalam kehidupan di sekitar, kita tidak akan menduga banyak orang boleh melakukan apa saja, bahkan dengan baju yang biasa-biasa, atau wajah yang tidak menyokong, itu tidak dibolehkan di status dan kekuatan di balik fizikalnya besar.

Jom kita lihat cerita sebenar di bawah ini

Seorang wanita berumur 40 tahunan, yang baru saja menjadi pengarah di sebuah syarikat, membawa anak lelakinya datang ke pejabat untuk makan.

Selesai makan, anak lelakinya membuang plastik bekas makan di lantai, dan datanglah seorang nenek dengan penyapu datang dan menyapu bersih sampahnya …

Wanita yang baru menjawat jadi pengarah ini, melihat nenek ini menyapu, dengan baju biasanya, wajahnya yang sudah berkeriput bukannya bersara, malah  jadi tukang sapu,

Kerana itulah dengan senyum sinisnya dia bilang ke putranya, “Nak, sudah besar nanti rajin belajar ye, jangan jadi seperti orang tua sana, lihat tu, sudah tua tapi masih ngambil sampah!”

Anak lelakinya yang masih belum mengerti apa – apa, hanya angguk – angguk.

Nenek ini melihat kesombongan wanita ini, dia bertanya, “Mohon maaf, tumpang nanya, kamu siapa ya di syarikat ini

Dengan angkuhnya dia menajwab, “Aku pengarah baru di sini … dah kenapa?”

Nenek ini hanya angguk kepala tak menjawab. Dari jauh datang seorang lelaki dengan sut rapi, menghampiri nenek ini.

“Puan CEO, sebentar lagi mesyuarat akan berjalan, sila masuk ke bilik puan dulu ye.”

Nenek ini buka jaket lusuhnya, dan kelihatan baju dan jas rapi di balik jaket yang lusuh, ternyata dia adalah pengasas syarikat ini, tanpa mengubah ungkapan, dia berkata kepada lelaki itu, “En Razik, tolong ya cabut jawatan wanita sombong ini, kita tak perlu orang sombong seperti dia di syarikat kita, nanti habis penuh sifat negatif kat sini.”

Lelaki itu pun mencatat nombor pekerja wanita ini dan di hari itu dia dipecat!

Wanita ini tak boleh menjawab apa-apa, terpaku, nenek CEO ini berkata kepada anaknya, “Aku memecat mamamu, berharap kamu mengerti, menjadi orang besar bukan ditentukan dengan kepintaran orang itu, tetapi bagaimana kita, orang besar, mampu menghargai orang – orang yang rendah di bawah dan membantu mereka. “

Ladies and Gentleman, hidup itu seperti roda, banyak skop lingkup kehidupan orang lain yang tak kita mengerti.

Jangan pandang seseorang hanya dari luar fizikalnya, tetapi hargailah setiap orang.

Sumber: Medsos


loading...
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==